Bola

Pelajaran Pelatihan Sepak Bola Remaja dari Pelatih Bisbol Remaja yang Miskin

Pelatih Youth Football bisa belajar dari pelatih yang baik dan yang buruk di setiap olahraga.

Musim semi ini saya akhirnya punya cukup waktu untuk membiarkan anak tertua saya bermain bisbol lagi setelah 3 tahun absen. Saya hanya bisa melatih paruh waktu karena Klinik Sepakbola yang saya lakukan dan kewajiban lainnya, jadi tanpa penelitian apa pun kami bergabung dengan tim “B” lokal yang memainkan sekitar 16 jadwal pertandingan. Pelatih telah berada di organisasi selama 5-6 tahun dan secara lokal dikenal sebagai orang “bisbol”. Saya setuju untuk menjadi pelatih “memukul” paruh waktu.

Saya tahu ada masalah pada fun88┬ápertama, saat anak-anak melakukan pemanasan, “pelatih” tidak memberikan instruksi sama sekali. “Latihan” pertama pada latihan pertama adalah mengatur semua 14 pemain di base ketiga untuk mengambil grounder. Tidak peduli bahwa anak-anak belum diajari cara mengambil posisi yang benar, cara mendekati grounder, penempatan sarung tangan yang tepat, atau mekanisme lemparan yang tepat. Kelompok usia 10-12 ini memiliki 4 pemain yang tidak pernah mempermasalahkan Anda, mereka pemula hijau. “Pelatih” mulai dari memukul grounder menjadi menempatkan pemain di posisi dan memukul di tengah lapangan.

Seperti yang sudah Anda duga, ini bukan satu-satunya kesalahannya, latihan memukulnya terdiri dari 1 pemain batting dan 13 bola shagging. Keterampilan organisasi, alur praktik dan keterampilan mengajarnya buruk dan buruk terlalu baik. Tidak ada pemain yang dimintai pertanggungjawaban untuk semua jenis standar karena tidak ada standar yang ditetapkan.

Sebagai asisten pertama kali dengan tim ini, saya menggigit bibir dan mengikutinya. Pada pertandingan pertama tidak ada satupun pemain yang melakukan stance dengan benar, tidak ada yang tergesa-gesa ke lapangan, pemain bermain keluar dari posisi, pemain mempertanyakan bola dan serangan dan baseman pertama
(pelatih putra) melakukan 4 kesalahan karena fundamental fundamental yang buruk. keterampilan menangkap. Pertandingan itu bencana total, tim kalah 22-2. Pelatih menyalahkan tim lain yang memiliki semua “siswa kelas 6”, tipikal bagaimana “orang yang menyalahkan” mencoba dan mengalihkan perhatian dari keterampilan melatih mereka yang buruk.

Saya menyalahkan diri saya sendiri atas kebingungan ini, saya seharusnya pergi keluar dan menonton tim ini berlatih tahun lalu atau setidaknya bertanya kepada pelatih tentang filosofi latihannya. Seandainya saya pernah menghadiri salah satu latihannya, akan terlihat jelas dalam 5 menit pertama, bahwa timnya tidak dilatih dengan baik dan bukan pilihan yang baik bagi kami. Meskipun saya tidak mengklaim sebagai pelatih bisbol ahli, saya melatih bisbol di Omaha selama 3 tahun sebelum kami pindah, bahwa liga Omaha dianggap oleh sebagian besar sebagai Liga Kecil terbaik di Negara Bagian dan sering kali memiliki tim Kejuaraan Negara Bagian. Dengan mengikuti “T” apa yang Pelatih Olsen kumpulkan di klinik pelatihan bisbolnya, mempelajari beberapa buku dan kaset pelatihan bisbol remaja dan mempelajari bagaimana tim terbaik di area tersebut berlatih, tim saya tidak kalah dalam permainan selama 3 tahun Saya melatih.

Dugaan saya adalah ada orang-orang yang bermaksud baik seperti ini melatih sepak bola pemuda dengan cara yang sama. Gerakan tidak dipecah dan diajarkan dengan benar, anak-anak dilarikan untuk bermain sebelum dasar-dasarnya sempurna, dan waktu terbuang percuma. Dalam bisbol, tim saya melakukan banyak latihan dasar tanpa sarung tangan atau bola untuk menyempurnakan gerakan dasar sebelum kami mengenakan sarung tangan atau mengambil bola langsung. Kami melakukan banyak “gator” pada latihan ember sebelum kami menambahkan lemparan ke dalam bor. Sebelum kami menambahkan lemparan, kami mengerjakan latihan “fit and freeze” untuk menyempurnakan mekanisme lemparan yang tepat. Zona senja “bisbol” tempat kami mendarat tidak melakukan semua itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *